Pesawat Pertama Gue

Monday, October 17, 2016

Kalo postingan sebelumnya gue cerita tentang kereta pertama gue, sekarang gue bakal cerita tentang cara yang dipakai Kanjeng Dimas untuk melipatgandakan uang. Nggak, nggak gitu sih. Gue mau cerita tentang noraknya gue ketika pertama kali naik pesawat.

Dari kecil, ketika cita-cita menjadi Pilot muncul, gue udah ngebayangin banget naik pesawat itu rasanya kayak gimana. Tapi masih sebatas membayangkan, belum bisa benar-benar merasakan. Yang namanya ngebayangin kan nggak sama dengan yang merasakan. Kayak lo nonton hentai atau video 26 lainnya, terus lo ngebayangin kalo lo ada di sana, pastinya bakalan beda lah dengan yang benar-benar merasakan. Damn, kenapa analoginya harus ke sana ya. 

Buat sebagian orang yang menggunakan pesawat sebagai alat transportasi yang sehati-hari sih pasti udah terbiasa banget. Coba bayangin gue yang nggak pernah naik pesawat dan ngebet banget pengin naikin pwsawat. Can you imagine how excited am i?


Dari dulu hasrat pengin naik pesawat itu udah muncul, cuman baru beberapa tahun ini gue pengin banget ngerasain. Hal yang paling dasar pengin banget naik pesawat karena penasaran dan cuma pesawat doang nih alat transportasi umum yang belum pernah dinaikin.

Awal cerita gue bisa naik pesawat ini dari ajakan temen yang ngajak liburan ke Bali. Sampai pada suatu hari, sekitar awal bulan april lalu gue pernah segitu ngebetnya nanya sama diri gue sendiri dengan pertanyaan yang penuh optimisme, "Jadi kapan ya first flight gue dan ke mana?" Tanya gue dalem hati.

plung (anggap aja ini notifikasi wasap)

Pas gue buka, temen gue ngajakin liburan ke Bali naik pesawat. God, skenario Mu sungguh luar biasa indahnya. Walaupun itu baru berupa rencana, tapi gue dan temen gue udah yakin banget bakalan terlaksana karena kita memang bener-bener niat pengin ke sana. Walaupun acaranya masih lama, yaitu bulan oktober, tapi gue udah excited banget mulai hari itu. Rasanya udah pengin nyamperin si Zidane dan Pak Haji buat minjem lorong waktunya biar cepet ke bulan oktober.

Sekian bulan gue lewatin, sampai akhirnya gue menignjak bulan oktober. Gue udah siap untuk naik pesawat. Gue udah siap norak kayak orang bego. Gue udah siap diliatin banyak orang karena keliatan banget kalo gue baru pertama kali naik pesawat.

Pertama kali masuk ke Bandara Internasional Soekarno Hatta, gue udah mulai sumringah karena gue bakal menunaikan naik pesawat untuk pertama kalinya. Begitu masuk ke terminal tempat gue bakalan take-off gue makin seneng lagi.

Anjay, ternyata gini ya bandara. Wah banyak bule dari berbagai macam negara. Wah banyak pesawat yang berlalu lalang. Wah gue kebelet pengin pipis. Seketika itu, gue langsun jalan-jalan di sekitar bandara nyari toilet. Setelah tetes terakhir pipis gue menetas, perut langsung lapar. Makan dulu biar kuat menahan senangnya naik pesawat pertama kali.

Tiket udah di tangan, gue dan yang lainnya baris di gate. Kemudian gue bingung pas barang-barang gue di-scan. Sempet riweuh karena handphone harus dimasukin ke tas. Oke, keliatan banget kan noraknya. Tas gue masukin ke alat scan, gue jalan menuju mas-mas yang pegang alat scan, dan mulai memeriksa sekujur tubuh gue pake alat itu. Aman.

Jalan lagi, nemu alat scan lagi. Kali ini gue buka jaket gue. Pantes aja banyak orang yang cuma pake kaos doangan. Kayaknya biar nggak ribet ya pas mau di-scan. Oh iya, temen gue sempet bolak-balik dua kali karena ikat pinggangnya harus dilepas dulu dan sempet diperiksa juga tasnya karena ada benda yang mencurigaka berupa kaleng, pas diperiksa ternyata isinya minyak wangi.

Pesawat udah siap, penumpang bersiap-siap masuk ke pesawat. Perasaan udah mulai campur aduk antara deg-degan, seneng dan takut salah. Pas mulai nginjak pesawat dan nengok kanan. Oh, jadi gini daleman pesawat, kok nggak kayak daleman punya gue ya.

Gue mulai nyari kursi gue yang ternyata pas berada di samping sayap kiri pesawat. Tapi sayangnya gue cuma di C yang berarti nggak di kursi deket jendela itu loh. Coba kalo kursi gue itu A atau F, mungkin bisa duduk di samping jendela itu. Ya walaupun malem, dan nggak bisa liat indahnya langit dan awan, seengaknya bisa liat indonesia dari atas langit. 

Semua penumpang udah naik, pramugari udah mulai memberi intruksi, tapi kursi A masih kosong. Pantat gue udah mulai ngangkat-ngangkat nih ngeliat kursinya masih kosong, apalgi pas pintu pesawat udah ditutup. Tanpa pikir panjang, gue langsun ngesot ke kursi A. Damn, how lucky i am.

A photo posted by Aa Indra (@aaindrapermana) on


Pintu ditutup. Mesin pesawat mulai dinyalakan, pramugari dan pramugara bersiap-siap untuk memperagakan alat safety. Itu tandanya, pesawat akan segera take off. Hati mulai deg-degan, gue sempet liat-liatan sama temen di seberang kursi sana. Kita tau, kalo kita deg-degan.

Pesawat mulai melaju, kecepatan mulai meninggi, mulai naik, jantung mulai naik turun, kepala mulai agak pusing, gue segera nyari posisi duduk biar enakan, terdengar ada orang yang teriak ketakutan. Wah, ternyata bukan cuma gue doang yang baru pertama kali naik pesawat. Yang teriak itu pun dipastikan baru pertama kali juga. 

Jantung mulai berdebar normal ketika pesawat udah mulai stabil. Mayan juga nih pesawat ngagetin gue. Setelah mulai merasa aman, gue coba nengok ke jendela dan melihat pulau jawa dari langit. Sayangnya cuma bisa ngeliat lampu-lampu doang.

Ketika dalam perjalanan, gue nggak banyak ngelakuin banyak hal kecuali dengerin musik dan nelen ludah kuat-kuat biar kuping gue nggak mampet. 

Informasi bahwa pesawat akan segera landing mulai berkumandang, gue bersiap-siap nyari posisi duduk yang aman dan enakan. Selain itu, gue juga udah nyiapin mental bakalan merasa dibanting. Roda pesawat mulai muncul, pesawat mulai merendah dan siap landas. Ssssshhhhh, roda pesawat nyium aspal bandara dengan selamat dan tanpa ada rasa bantingan yang udah dibayangin tadi. Wah, ternyata landing itu lebih enak ya daripada take-off.

Lampu nyala, dan semua penumpang bersiap untuk meninggalkan pesawat, gue malah masih pengin duduk dan terbang lagi. Atulah euy, dua jam doang mah nggak berasa. Ayo naik lagi lah, muter-muter dulu atuh biar jadi lebih lama gitu. 

Kali ini gue nggak ngerasain pipis di toilet pesawat kayak waktu gue pertama kali naik kereta dan nyobain pipis di toilet sana. Selain karena nggak tau ada atau nggaknya, mungkin karena gue terlalu menikmati juga kayaknya. 

Asik juga naik pesawat, bisa menghemat waktu dan tenaga. Lain kali gue harus naik pesawat lagi ke tempat yang berbeda dan lebih lama. Aamiin..

In the end of this post, niat gue nulis postingan ini adalah cuma untuk pamer doang. Iya, pamer betapa noraknya Aa Indra yang baru pertama kali naik pesawat di umur 23 ini. Ini cerita tentang pesawat pertama gue, mana cerita lo? :D

credit image: pixabay

You Might Also Like

25 komentar

  1. Pngalaman prtama gw naik pesawat sangat amat menyiksa!!!!
    Entah cuman gw atau pnumpang yg lain kyknya juga ngerasin tpi masih kliatan santai aja gtu..Telinga gw berasa sakit bnget!!! kyak mau pecah!! akhirnya slama diperjalanan gw pngen bnget pilot nya lngsung mendarat! mau laporin ke pramugarinya juga malu...nnti dikirain pertama kali naik pesawat padahal iya...

    Smpai skarang gw masih mncoba menangani gmana supaya tlinga kita gk sakit klo naik pesawat.

    Dan kbetulan juga, bsok hari rabu gw brangkat ke bali dan lombok untuk liburan naik pesawat lagi....KEBETULAN bnget ya A kmu nulis postingan ini...Tpi ini naik pesawat yang kali ke 3....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya, gue juga ngerasain. Tapi nggak sampe sesakit yang lo rasain kayanya. Gue sih disumpelin earpods biar nggak terlalu mampet.

      Hahaha tulisan gue emang kebetulan yang betul-betul betul kebetulannya. Btw, enjoy your trip!

      Delete
    2. Kebetulan yg dibetuli...bdw gw udah pulang dari liburan ksana, next time bkalan gw post perjalanan gw di blog, hehe

      Delete
  2. Apa gue harus menulis cerita pertama kali gue naik pesawat juga, Ndra? Lo tega ya meracuni ide menulis gue. Hiks.

    Kalo gue sih lebih rela nahan pipis daripada ke toilet pesawat. Gue nggak tau caranya :))) hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo dong, Rul.. nulis aja nulis buruan hahaha.

      Next time gue bakal nyobain deh toiletnya. Dibikinin vlog kalo perlu

      Delete
  3. Sementara gue 20 tahun, belum pernah jajalin pesawat. Paling kereta. :(

    ReplyDelete
  4. Gue 19, dan 6 jam ke depan bakalan mencicipi pesawat buat pertama kalinya.
    Sebenernya ke sini mengharapkan pencerahan buat luas kabin karena takut bawaan ga muat lol 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah~ ini yang komen pada kebetulan mau naik pesawat juga nih. Kamu naekna ka pesawat cargo geura biar lega salega-legana, Fir.. Lol.

      Delete
  5. Wah itu beruntung banget sih dapet tempatnya di situ. Muehehe.
    Anyway, pertanyaan gue cuman... NGAPAIN ITU MINYAK WANGI DIMASUKIN KE KALENG OOOY?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha yoi. MINYAK WANGINYA EMANG BERBENTUK KALENG, BRAAAYYY!

      Delete
    2. Dibayangan gue kalengnya tuh yang biasa dipake buat ngegulung tali layangan. :((
      Hahahaha ketahuan gue gak pernah pake minyak wangi.

      Delete
  6. Hahaha gue ngakak pas baca -> Anjay, ternyata gini ya bandara. Wah banyak bule dari berbagai macam negara.
    Lucu sih, nggak papa norak daripada jaim.

    Cerita gue naik pesawat pertamakali umur 18 th kayaknya waktu prakerin (praktek kerja industri) ke jakarta.
    Btw salam kenal aa indra! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha nah iya, daripada jaim-jaim membosankan

      Iya, salam kenal ya kamu..

      Delete
  7. Jadi inget pertama kali naik pesawat dulu SMA waktu mau ke Medan. Saking noraknya eikeh nggak bisa pasang sabuk pengaman lalu dipasangin sama oma-oma gawl disebelah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gue malahan susah bukanya. Taunya harus bener-bener diangkat sampe mentok wkwk

      Delete
  8. Haha, kamu udah naik sekali, kami sekalipun belum

    ReplyDelete
  9. Kirain kamu di dalam pesawat salto sama jungkir balik saking seneng nya naik pesawat pertama kali hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ada rencana kayang sih, tapi kasian temen gue ntar malu karena punya temen kayak gue wkwk

      Delete
    2. Punya temen norak itu mmg memalukan dan aku ngak mau ngakui kalo kenal hahaha

      Delete
  10. Gue pertama kali naik pesawat itu pas SMP kelas 3. Gara-gara dapet nilai bagus makanya diajakin liburan dengan naik pesawat. Biasanya juga naik bus. Gue nggak bisa tidur saking senengnya berada di atas pesawat. Namanya juga pesawat pertama. Saat yang lainnya tertidur, gue melihat ke luar jendela. Di luar jendela gaada apa-apa padahal. Gelap. Sejak saat itu gue pengen lagi dan lagi naik pesawat. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, gue juga gitu rasanya hahaha. Coba kalo naik pesawatnya siang-siang, ya. Terus langit lagi cerah banget, kebayang indahnyaa

      Delete
  11. udah nyoba belum pipis di udara, alias pipis di pesawat. untungnya airnya ga langsung jatoh gitu aja sih kayak di kereta hahahaha

    -M.
    http://inklocita.blogspot.co.id/2016/11/impulsive-weekend-trip-awal-mula.html

    ReplyDelete

Thanks guys udah baca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan dan jangan lupa untuk terus mampir ke sini. Happy Blogging! ~\o/