Kereta Pertama Gue

Wednesday, September 28, 2016

instagram: aaindrapermana
Berhubung hari ini adalah Hari Kereta Api Nasional, gue mau cerita sedikit nih tentang pengalaman pertama gue naik kereta. Pertama kali naik kereta itu april tahun lalu. Iya, gue bisa dibilang telat banget ngerasain naik kereta dan termasuk orang yang katro sekaligus bego ketika berada di stasiun kereta api di kota gue. Sedikit excited dan bingung pastinya, namanya juga baru pertama kali ya kan. O aza ya kan.

Kereta yang pertama kali gue naikin adalah kereta Kahuripan dengan rute Tasikmalaya - Lempuyangan waktu tempuhnya kurang lebih lima sampe enam jam seinget gue.

Jogjakarta gue pilih untuk tujuan pertama kali naik kereta adalah karena gue sama temen-temen tongkrongan gue (selanjutnya jadi kita) emang punya rencana ke sana dan naik kereta gue pilih karena gue belum pernah nyobain naik kereta, kayaknya enakeun aja gitu kalo perjalanan jauh naik kereta daripada naik bus mah.

Baca juga: Jogjakarta: Kerinduan Yang Nyata

Pemesanan tiket kereta dibeli langsung di stasiun setelah semalam sebelumnya liat-liat dulu ketersediaan kursinya. Kita beli seminggu sebelum hari berangkat, selain biar tenang karena bisa milih-milih kursi secara bebas, persiapan hal-hal yang lainnya juga bisa bener-bener mateng.

Setelah sampe di stasiun untuk reservasi tiket, kita pesen tiket kereta pagi, tapi ternyata untuk kereta pertama udah habis, sisa tinggal kereta kedua yang berangkatnya malem. Tanpa pikir panjang sepanjang jalan kenangan, gue dan temen lainnya mengiyakan aja.

Supaya jalan-jalannya tenang dan swag di Jogja nanti, kita berencana untuk beli tiket pulangnya langsung, biar kita nggak riweuh lagi nantinya. Sayangnya, tiket kereta kedua udah habis, terpaksa kita beli untuk tiket pertama aja. Anjay, kenapa harus dibalik atuh euy. 

Jadi gini, kita itu penginnya bisa berangkat di kereta pertama dan pulang di kereta terakhir. Biar lebih lama aja di tempat tujuannya. Lah ini mah malah dibalik.

Gue pribadi excited banget bisa naik kereta. Pas pertama kali masuk gerbong aja, udah norak. 

"Oh gini ya daleman gerbong kereta.." 
"Oh gini ya kursinya"
"Wah, di kelas ekonomi pun udah ada AC. Enakeun euy."

Iya, kita pesen tiket ekonomi. Maklum lah, dompet sekelas backpacker gembel kayak kita mah nggak usah yang mewah-mewah, yang penting kan naik kereta dan bisa sampe ke Jogja. Ituh.

Selama perjalanan, gue menikmati sekali jengkal demi jengkol langkah kereta di atas rel. Ternyata nggak semenyeramkan yang dikira, malah betah banget dan lebih betah daripada naik bis. Jugijag-gijugnya gue rasakan dengan hati riang gembira. 

Pipis di toilet kereta juga seru. Semacam pipis di toilet sebuah wahana. Jadi ketika gue pipis, toiletnya goyang-goyang, gue kira ada Via Vallen nyanyi kereta malam, ternyata emang keretanya yang goyang. Ada sensasi tersendiri nih pipis di toilet goyang, i mean toilet kereta.

Selama perjalanan, gue cuma mesen kopi doang. Kopinya ya lumayanlah, namanya juga kopi sachet yang diseduh. Rasanya nggak bakal seasik yang diracik barista. Gue baru tau juga kalo di kereta ada semacam tempat untuk makan gitu. Hahaha norak pisan kan gue. Bodo amat.

Setelah sampe di tujuan dan jalan-jalan di Jogjakarta, kita pulang dengan kereta yang berbeda. Kita naik kereta Pasundan yang fasilitasnya menurut gue nggak seasik Kahuripan. Harganya lebih mahal dikit dari kahuripan, tapi fasilitasnya nggak sesuai ekspetasi kita.

In the end of this post, gue cuma mau bilang selamat Hari Kereta Api Nasional. Semoga fasilitas dan pelayanan kereta kita semakin lebih baik lagi ke depannya. 

Nah, kalo Kahuripan adalah kereta pertama gue, kalo kalian apa dan ke mana?

You Might Also Like

30 komentar

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. ndra, norak amat di kereta. hahahahahhaa (gw pun juga sama aja padahal xD)

    gw terakhir kali naek kereta bulan lalu. itu pun pulang dari jogja untuk balik ke malang lagi. dan itu pertama kali (lagi) gw naek kereta yang sekarang udah lebih bagus. dulu udah pernah. cuma masih sumpel2an. inget ga sih jamannya kereta ekonomi panasnya nauuzubilah dan penumpangnya ada rebutan kursi? :/ sekarang mah ga ada lagi kaya gtu ya :D yang ekonomi pun enyaak! apalagi yang eksekutif :D


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yoi, gue kalo lagi excited sama sesuatu yang baru emang bikin otak agak tumpul dikit. Untungnya pengalaman pertama gue naik kereta itu udah mulai aman. Jadi nyaman sampe kr tujuan.

      Delete
  3. wah bener baru pertama kali, telat banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya telat banget. Lebih baik telat naik kereta daripada telat datang bulan. ya kan? o aza ya kan.

      Delete
  4. Saya naek kereta ekonomi Bandung-Yogya penuh keseruan jaman belum tertib, selalu keki dengan asongan air kemasan yang bilang dingin ternyata cuman dicelup es biar keliatan segar. Nah, sekarang mah udah tertib. Tapi saya tetep terbengong-bengong nikmatin shinkansen, kok keretanya nggak punya roda, gimana bisa ngebut...wkwkwkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya pas nyobain naik kereta udah pada tertib. Jadi aman dan tentram wkwkw.

      Delete
  5. Emang asik banget a kalo naik kereta cihuy banget, cuma keluarga saya senengnya naik mobil katanya lebih bebas jalannya

    isthiud.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  6. Hahahah pipis di kereta itu emang seru dan menegangkan euy. Sambil bunyi, "Grojak-grojak!" berusaha mengarahkan pipis terus di lubang. Muahahaha. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini dia sensasi yang nggak bakal dapet di transportasi lain haha

      Delete
  7. Gue pertama kali naik kereta itu dari malang-sidoarjo. Sumpah norak banget, sampe sempat debat sama ibu2 gegara ghe gak bisa baca nomor kursi. Kalo naik pesawat kan yg penting nomir kursi udah bener ya aman. Lah, kalo kereta harus nyocokin nomor gerbong lagi -.-
    Malu bgt anjirr hahaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha untungnya sih gue ada temen yang ngatur ini itu, jadi gue tinggal ngikut doang. Tengsin abis lah itu pastinya

      Delete
  8. Pertama kali naik kereta itu dari Malang ke Banyuwangi kelas ekonomi. Total perjalanan 8 jam. Begitu turun, posisi badan jadi tegap efek kursinya yang rata tegak lurus.

    ReplyDelete
  9. Jelas banget kereta pertama gue itu udah lupa. Ya, karena naik kereta itu sewaktu masih kecil. Bahkan bayi. :))

    Norak ya Aa satu ini, kelas ekonomi sekarang emang pake AC. Udah gitu di tiap bangku ada colokannya. Mantep abis yakaaaan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue emang suka norak sama satu hal yang baru buat gue. Nah iya, sekarang di ekonomi juga udah dapet yang ada AC dan ditiap bangku udah ada colokannya.

      Delete
  10. baru tau gue ada hari kereta api nasional wkwk. Kereta pertama gue pas gue naik dari stasiun sudimara sampai stasiun cikini. Pertama naik kereta itu umur 20an. PAdahal gue tinggal di kota :p tapi lum pernah nyobain kereta semasa kecil wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga baru tau kemaren-kemaren sih wkwkw. Wah, kalo di kota sih biasanya pada banyak yang pake kereta sebagai trsnsportasi sehari-hari.

      Delete
  11. Wah kalau soal naik kereta, ini mah udah gak aneh buat saya. Saya orang Bandung, dulu (sebelum anak2 remaja memakai motor) transportasi kereta ini emang yang paling banyak digemari, khususnya kalau mau ke pusat kota. Cepat, dan enak liat pemandangan sawah sepanjang jalan. Uhuyy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Dulu pasti pada seneng pake kereta kalo menuju ke pusat kota. Selain menghindar macet, kereta juga bisa jadi pilihan alat transportasi yang murah dan cepet. Ashoy, khan.

      Delete
  12. Belum pernah sih naik kereta jauh, yang jelas rute DAOP 2 Bandung mah udah tamat lah. Hahahaha. Sampai bikin video di yutub segala tentang si kereta KRD ini.
    (Di kereta lokal ngga ada yang tawarin makanan, gaada wc. Jadi ga tau juga gimana rasanya makanan kereta dan wc kereta)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, gue baru di bandung ada Kereta KRD hahahaha. Bandungan, ah..

      Wah, lo kudu ngajaran, Fir.. Kudu ngajaran gimana sensasinya pipis di toilet kereta. Eh, lu kan cewek yak hahaha

      Delete
  13. Oke, Ndra... tunggu aja postingan gue tentang kereta... wkwk

    ReplyDelete
  14. yang penting bukan kereta malam yang arahnya ke surabaya ya
    #uhuk

    ReplyDelete
  15. Jujur gw blum prnah sekalipun dari lahir sampe sekarang mencoba untuk menaiki kereta. Selain di provinsi gw kyaknya blum ada kereta, blum ada ksempatan juga untuk jalan2 ke jawa dn mncoba sensasi buang air kecil diatas kereta.

    Gw berharap suatu saat juga bisa naik kereta api. Slamat hari kereta api nasional juga aa'.

    Oiya, ini knjungan prtama gw kesini. Kesan prtama gw ngeliat blog ini.....Desain nya keren! Elegan dan minimalis. Gw pling suka sama slide headernya yg bisa gerak2 gitu...

    Keren!

    ReplyDelete
  16. nyobaik kereta udah sering kalau mau ke bandara KNO Medan, jadi biasa aja, tapi tetap aja kalau yg pertama itu punya kesan tersendiri. saya aja baru tau kalau di kereta ada tempat makan, mungkin karena perjalanan jauh kali ya? makanya yg begituan ada

    ReplyDelete
  17. Percaya ga percaya, pertama kali gua naek kereta tuh pas gua S2 di China kemaren. Kereta di sana...ada yg mengerikan, ada juga yg keren abis wkwkwk. Gua paling suka naek bullet train, kecepatan 300 km/jam, dan interiornya nyaman kayak pesawat...

    ReplyDelete
  18. aku sendiri lupa kapan pertama kali naik kereta.. he
    tapi seru kan a, meskipun baru pertama kalinya..

    ReplyDelete
  19. Sejak harga tiket pesawat lebih murah di bandingkan kereTa exe jkt sby. Maka sejak saat itu daku pilih naik pesawat. Tp kadamg merindu kereta

    ReplyDelete
  20. Hi Kak Indra, aku baru mampir diblog kaka dan sadis gaya bahasanya lucu aku suka.. :) Kalo aku naik kereta for the first time itu Tegal - Jakarta. Iya, daerah tempat tinggal lahir gue Tegal, dan emang merantau di Jakarta, eh lebih tepat Tangerang (Pinggiran Jakarta). :)

    ReplyDelete

Thanks guys udah baca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan dan jangan lupa untuk terus mampir ke sini. Happy Blogging! ~\o/