Nulis Aja Dulu!

Saturday, August 06, 2016

Udah hampir enam tahun gue kenal sama blog. Lumayan kenal jauh walau nggak dalem amat, yang penting berasa dan at least bisa kenal secara jauh dan tahan lama. Ibarat kata cicilan motor, kayaknya gue udah bisa dapet dua motor lunas di penghujung tahun ini. Adek-adek yang baru masuk SD juga udah mulai pake seragam putih biru dan udah punya akun musical.ly pastinya.

Selama gue ngeblog, gue sama sekali belum pernah menulis dengan lepas selepas-lepasnya atau bahkan menulis sebodo amat mungkin sampe menjadi sebuah tulisan utuh yang bisa dibilang sebagai postingan blog kayak blogger kebanyakan di negara blogspot atau wordpress sana yang kalo nulis sebaris doang itu kesannya kayak "what the fak is this?! Go to your twitter account and write that post on it!".

Well, di postingan gue kali ini, gue cuma mau nulis random dan bodo amat engagement, SEO or something shit like that. I just wanna write. Simple as that.


Blogpspot, wordpress, posterous atau blog platform lainnya yang biasa digunakan untuk menulis panjang minimal 350 kata kalo digunain untuk posting tulisan yang cuma sebaris dua baris doangan mah jadi kayak nggak kena esensinya. Mending pake micro-blog aja macam twitter, nggak usah dipost di blogspot dkk. Lagian kalo ngeblog, minimal harus ada sumbangsih juga yang dilakuin di blog, misalnya memberikan suatu bacaan yang informatif dan bermanfaat untuk pembaca. Gitu, kan?

Itu, iya emang itu tuh yang selama ini menjadi sebuah ideologi gue selama ngeblog. Anjaaay bahasanya ideologi anjaaay. 

Dengan landasan ngeblog seperti gue di atas, udah jelas akan menjadi sebuah gerbang tinggi dan berduri. Gerbang yang harus dilewati dengan effort abis-abisan, berdarah-darah, atau mungkin sampe menyamar menjadi orang dalem supaya bisa dengan mudah membuka akses gerbang tersebut dengan mengelabui penjaga gerbang tersebut.

Maksud gue, dengan patokan menulis seperti itu akan membuat tulisan kita menjadi sebuah tulisan yang harus berjuang habis-habisan dulu untuk menjadi tulisan utuh untuk memenuhi kepuasan yang diinginkan diri sendiri dan orang lain. Bahkan dengan cara menulis seperti tulisan orang lainpun bisa aja dilakuin supaya nyampe ke kepuasan itu. Got it?

Buat yang sama-sama masih belajar menulis atau masih belajar konsisten menulis kayak gue, kayaknya dengan cara di atas bakal membuat kita semakin sulit untuk bisa menulis bagus dan konsisten. Mungkin dengan cara gue yang sekarang, dengan menulis seapa-adanya gini bisa menjadi sebuah ukiran kecil yang terus digores di atas sebuah batu. Karena katanya kalo pengin punya tulisan yang bagus itu harus banyak-banyak menulis. Bukan begitu, upil awkarin? 

Ya untuk tahapan blogger personal kayak gue yang masih belajar banget menulismah ideologi macam mengarang bebas seapa-adanya gini bisa menjadi langkah awal untuk bisa bebas menulis. Kesampingkan dulu angka-angka followers dan dolar. Toh, semuanya juga bakal dateng sendiri pada waktunya. 

Jangan takut menulis jelek, karena setiap tulisan, pasti ada pembacanya. At least diri lo sendiri yang menulisnya.

You Might Also Like

24 komentar

  1. Tapi makin sedih ndra. Saat banyak yang bikin campaign buat fokus nulis konten dan perbaiki kualitas blog, juga bermunculan penggoda-penggoda ideologi menulis lainnya.

    Sebagai contoh tentang ads placement yang menurut gue, sangat mengganggu. Serius. Mengganggu sekali. Sebab, dengan fee yang seadanya, konten kita sudah dituliskan oleh pengiklan. Hasilnya? Ya tulisan kita sudah nggak natural lagi. Bahkan, ada istilah 'blog apa kos-kosan'? Kontennya di kontrakin melulu. Nih kalo mau baca [http://zero.intikali.org/2016/04/itu-blog-atau-kos-kosan.html][bukan link aktif]

    Ya intinya, nulis ya nulis aja, jaga kualitas. Kalo emang mau tujuannya nyari pendapatan dari tulisan, ya sah-sah aja tapi dijaga kualitasnya juga. Jangan sampe udah punya personal branding bagus, eh malah makin menurun gara-gara ads gituan.

    Boleh lo perhatikan deh beberapa blog, gue gak bisa nyebutin. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah jadi hal yang makin sini makin lumrah aja ya blog berubah fungsi jadi kayak kos-kosan dan makin sini makin banyak juga agency digital yang memilih cara itu untuk ngiklan.

      Yoi, tulisan gue di atas bisa dibilang sebagai langkah awal untuk bisa berkembang sih. Jangan sampe kalo mau nulis kepentok dengan apa-apa yang nggak kita banget dan akhirnya nggak nulis-nulis.

      Delete
  2. Selama ini aku nulis juga nulis aja. Cuma bedanya, kalau kamu bilang nulis di blog harus ada informasi yang disampaikan, kalau aku lebih ke menghibur saja sepertinya. Hahaha.. Yang jelas menurutku memiliki blog, nulis di blog, itu yang penting kitanya seneng. Karena tak jarang ada yang tertekan dengan rutinitas blogging sementara kesibukan di dunia nyata tidak bisa ditolerir. Hasilnya, bikin tulisan sekelumit seperti yang kamu bilang diawal tadi. Kejar setoran gitu deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, kalo nggak bisa sumbangsih dengan memberi postingan bermanfaat atau informatif, menghibur bisa jadi pilihan oke. Karena nggak banyak blogger yang menulis di blog itu cuman kayak mengisi sisa waktu dari kesibukan doang. Makanya kalo mau posting tulisan yang berat itu butuh effort yang luar biasa hehe

      Delete
  3. Saya nulis masih kaku.. dan dari pertama ngeblog emang udah saya usahakan supaya gaya penulisan di blog harus sesuai ejaan baku Indonesia. Entah nantinya ada yang belum sesuai kaidah menulis EYD ya urusan belakangan. Yang penting sudah saya usahakan, biar kalau diterjemahkan ke bahasa asing, tulisan di blog saya menghasilkan terjemahan yang sempurna..

    Terlepas itu tulisan yang saya tulis menarik minat baca pengunjung atau tidak, yang penting saya sudah mengusahakan semampunya :D

    ReplyDelete
  4. Nulis nulis aja lagi..
    Tapi gini ndra, kalau aku nih ya, nulis emang harus sesuai dengan gaya kita masing-masing, tapi g ada salahnya sembari nulis dan konsisten dengan blog, kita juga sambil belajar ngilmu nulis biar apa yang kita tulis g sekedar doang, g mentingin ego kita doang.

    Kalau orang ngeblog emang murni buat diri dia sendiri tanpa mementingkan orang lain, wajar dia bakal berhenti disitu aja, jalan ditempat. Tapi buat kita sebagai blogger (yang g cuman bertujuan buat nulis untuk diri sendiri), yang nyatanya bersosialisi dengan blogger lain, mau gau, suka g suka, kita bakal liat tulisan blogger lain, dan otak kita bakal memproses setiap ciri khas mereka menjadi sebuah kesimpulan, "Gue kayaknya mau nyoba nulis kayak gini", istilah beratnya sih gitu (pemikiran macam apa ini? Bahasanya ngabstrak)

    Sekarang setelah kamu ngeblog 6 tahun, aku rasa sedikit banyaknya, jelek bagusnya, kamu berkembang, aku yakin, tulisanmu pun berubah dari saat pertama kali ngeblog sampai hari ini kamu ngeposting tulisan. Tapi itu tadi, nulis ya nulis aja, kita kan ngeblog buat bikin happy

    ReplyDelete
  5. menulis apa ayng mau ditulis, terserah omongan orang ya, masing2 punay pilihan

    ReplyDelete
  6. Nah sama artikel yang gini saya setuju banget mas apa salahnya belajar. semua bisa berawal dari pembiasaan yang teratur baru pada tahap tingkat lanjutnya. salam kenal mas admin salam hangat Blogger Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul. Step by step. Salam hangat terdahsyat, ya..

      Delete
  7. Yup, gue juga penganut ideologi "nulis aja dulu". Gue ga peduli tulisan itu jelek (yaa... paling gak dibenerin dikit-dikit lah, jadi ga terlalu jelek :D), ga peduli tulisan itu sepi pembaca, yang penting nulis. Toh ya pasti ada viewer :D

    ReplyDelete
  8. Setubuh! Eh, setuju maksudnya. Yang namanya awal, emang gak harus ngarepin apa-apa sih, selain sebagai ajang latihan.
    Gue juga gitu. Gue ngeblog udah dari smp. Awal-awal semangat, tapi apa boleh buat, lama-lama jenuh juga. Ditambah adsense gue gak banget dan akhirnya ilang. Sampe akhirnya gue sadar, menulis bukan tentang ngejar uang atau apa, tapi untuk melatih diri, jauh dari itu mungkin untuk berbagi.

    Nice post cuii

    ReplyDelete
  9. Sejak dulu aku nerapin hal ini ke blog aku. justru sejak gabung dengan komunitas aku baru di bingungkan dengan konten yang baik, seo dan lain halnya yang membuatku terkadang gak lepas saat ingin menulis.
    mungkin bagi para master seo sikapku yang jarang nerapin ini agak ngeselin, tpi gimana ya, memang nyamannya nulis lepas, tak perduli siapa yang baca yang penting isi tulisannya tidak berdampak negatif! hehe

    ReplyDelete
  10. Kalo gw baru 5 tahunan kenal blog tapi yg serius sech baru 3 th an doang
    Sekarang nulis aja, ngak usah mikir jelek bagus nya ... yang penting nulis trus berbagi

    ReplyDelete
  11. Sangat menginspirasi sekali Kang, apalagi buat ane yang super pemula di dunia blogger.
    Tetap semangat. Insya Allah Berkah. Aamiin

    ReplyDelete
  12. Sebagai blogger yang udah diblokir Adsense-nya 2x mah, nggak berharap apa-apa lagi soal cari dolar. Nge-blog cuma buat berbagi aja. Kalo nanti dapet job review, ya itu bonus. Ehehe. :))

    ReplyDelete
  13. Gue pun memulai ngeblog dari pergaulan bebas #apeu. Bebas mau nulis apa aja suka-suka gue. Sampe dulu tulisan gue isinya gibahan temen2 gue. Gilak lah pokoknya

    ReplyDelete
  14. Saya mau tanya soal diblog agan sebelumnya tentang inject ulang iphone 4 cdma verizon. Kalo saya dial *228 itu kita akan dapat nomor baru atau nomor yg lama aktif lagi gan? maaf pertanyaannya menyimpang dari topik. Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nomornya masih yang lama. Kalo mau ganti nomor harus inject ulang ke gallery providernya

      Delete
    2. OK gan terimakasih infonya. Soalnya disini di gallery sm*rtfr*n udah ngga nerima untuk inject. Biasanya berapa ya biaya untuk inject selain digallery seperti dikonter konter hp?

      Delete
  15. Nulis yang bermanfaat pasti disayang Mbah Google. Kalaupun ada JR ya itu rejeki hehe

    ReplyDelete
  16. Udah kenal lama, kapan jadiannya, aa indra? Oke salkus.

    ReplyDelete
  17. Nulis saja, berbagi ya a :)
    btw, salam kenal a..

    ReplyDelete

Thanks guys udah baca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan dan jangan lupa untuk terus mampir ke sini. Happy Blogging! ~\o/