Pahlawan di Tanggal Tua

Thursday, May 19, 2016

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi

What's up guys? Kumaha damang? Damang dong ya. Oke, sesuai dengan judul, postingan gue kali ini akan berbicara tentang kiamat kecil versi gue, yaitu Tanggal Tua. Ada apa dengan tanggal tua? Banyak. Ada yang makan nasi sama garam, ada yang makan nasi sama kerupuk, ada yang makan nasi sama mie instan diremukin, ada juga yang makan kerupuk sama mie instan diremukin terus dikasih garam. Gue yakin, orang-orang di luar sana pasti punya cerita ngenesnya masing-masing sama yang namanya tanggal tua, termasuk gue.
#KisahTanggalTuaku, #JadilahSepertiBudi, Aa Indra, Matahari mall, shopcoupons

Bagi gue, tanggal tua adalah salah satu bentuk penjajahan di atas dunia yang harus dihapuskan. Karena tidak sesuai dengan peri-keanak-kostan dan peri-keanak-rantauan, oleh karena itu penjajahan tanggal tua harus dihapuskan. But, no. Nggak bisa kayak gitu coy, karena Life must go on, perut harus tetap makan dan kuota harus tetap terisi. Yha.

Oh iya, gue ini adalah anak rantau. Asli lahir di tanah sunda, Tasikmalaya yang mencoba mencari nafkah, mencari sesuap nasi dan seperangkat gadget di Cilegon. Karena gue anak rantau, udah pasti gue punya cerita getirnya tanggal tua, dan semua cerita janggalnya berawal di sini. Perjuangan keras gue untuk tetap bisa bertahan hidup di tanggal tua juga bermula di sini.

Hidup menjadi anak rantau kayak gue itu perlu perjuangan ekstra dibandingkan dengan menjadi anak rumahan. Selain harus mengatur pengeluaran biaya hidup sehari-hari, menjadi anak rantau juga harus visioner agar bisa survive di tanggal tua nanti. Ya, gue juga sebenernya pengin kayak gitu, tapi apa daya, realita nggak selalu sesuai dengan eskpetasi. Mungkin karena godaan di tanggal muda itu berat pisan euy. Ibarat kata, tanggal muda itu kayak Raisa yang ngajakin gue untuk ngopi-ngopi lucu berdua. Gue mana bisa nolak bray.

Pada akhirnya, tanggal tua menjadi sebuah kiamat kecil buat gue. Mau makan di warteg, ngitung-ngitung dulu biar nggak tekor. Mau ngisi kuota pun mikir-mikir dulu. Pucing pala belbi.

Ketika mulai memasuki tanggal tua, banyak sekali perjuangan-perjuangan yang gue lakukan supaya bisa tetap bisa menjalani hidup sampai tanggal tua berakhir. Untungnya, setiap tanggal tua gue selalu didatangi para pahlawan yang menolong gue untuk terus berjuang. Siapa aja meraka? Here they are!

KASBONAN

Hayo siapa yang pernah melakukan cara ini untuk tetap bisa bertahan hidup di perantauan? Ayo elo tuh yang senyum-senyum sendiri, pernah ya? Hahaha SAMA KAYAK GUE HAHAHAHA.

Yang ini adalah cara umum untuk tetap bisa hidup normal di tanggal tua. Untuk melakukan hal ini membutuhkan ketebalan kulit muka dan ketipisan tingkat gengsi. Oh iya satu lagi, kedekatan terhadap orang yang mau dikasboni, sama jangan lupa ditambah bumbu-bumbu gombal yang kental biar orang yang dikasboni jadi rela ngasihnya.

Kasbonnya sih emang nggak seberapa, cuma malunya itu loh coy. Kadang-kadang kalo emang malu banget, minta kasbonnya via sms atau chat aja, biar nggak malu-malu amat. Ayo ngaku, cara lo sama juga ya kayak gue? Hahaha.

Sudah bisa dipastikan bahwa pahlawan pertama ini adalah pahlawan favorit semua orang. Karena semua orang kayaknya pernah ditolong oleh pahlawan yang satu ini.

Nah, kalo cara yang di atas nggak mempan, biasanya gue coba dengan cara yang satu ini nih,

GADEIN HAPE

Banyak orang yang melakukan hal ini di tanggal tua. Terutama orang-orang yang merantau kayak gue, Kalo punya harta yang bisa dibilang lumayan berharga, mendingan dikorbanin aja dulu. Apalagi pengorbanan ini untuk kelangsungan hidup gue juga. Mendingan puasa nggak pegang hape daripada puasa nggak makan.

Pahlawan itu emang banyak banget bentuknya, kayak hape gue yang pernah digadein. Doi pernah jadi pahlawan gue di tanggal tua. Warbyasa.

KOIN KEMBALIAN 

Koin kembalian emang nggak bakal begitu berguna di tanggal muda, tapi coba kalo udah mulai menuju tanggal tua, koin kembalian adalah pahlawan. Ya, koin kembalian ini juga pernah menjadi pahlawan gue di tanggal tua. Koin kembalian buat gue ialah pahlawan super. Karena selalu berguna banget buaat gue ketika mulai memasuki tanggal tua. Koin kembalian ini kalo dikumpulin, bisa gue pake untuk membeli nasi rames di warteg. #KoinUntukAaIndraDiTanggalTua #KoinkuPahlawanku

DISKONAN

Gue masih inget, waktu itu perlengkapan mandi udah mulai habis. Botol sabun sama sampo udah dibalikin, kadang-kadang diisi air dulu terus dikocok-kocok biar tetep ada busanya. Tapi duit tinggal empat digit-an semua. Gue pergi ke mini market, nyari diskonan sabun sama sampo. Untungnya ada. Ya, sudah dipastikan kalo diskonan ini pernah menjadi pahlawan tanpa tanda jasa gue juga dalam dalam hidup.

Btw, denger diskonan tadi, jadi inget ceritanya si Budi yang lagi susah di tanggal tua, terus nemuin diskonan keren di akhir bulan. Lengkapnya ada di video ini.

Gimana, udah nonton videonya kan? Nah setelah nonton videonya, gue jadi punya sedikit wejangan buat kalian nih. Jadi gini guys, gue saranin buat kalian yang akan merantau jadi anak kost atau anak kontrakan, jangan kayak gue yang suka foya-foya di tanggal muda, terus sengsara di tanggal tua. #JadilahSepertiBudi yang irit dan menjadi member Matahari Mall biar bisa dapet  diskon Tanggal Tua Surprise. 

Okay, Kayaknya gue juga bakal ngikutin jejak si Budi ini nih, biar hidup gue bahagia dan bisa hemat setiap akhir bulan. Ya, ini cerita #KisahTanggalTuaku, kalo kamu? Share di kolom komentar, ya.. See you on the next post, guys! :D

You Might Also Like

14 komentar

  1. Diskonan sama duit receh kembalian udah paling bener sih. Belum pernah ngerasain jadi anak yang bener-bener rantau. Waktu di Tasik malah boarding school dan nyaman banget, ga kerasa sebegitu menyiksanya sampai harus kasbonan. Wuahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Mereka berdua emang worth to call as superhero wkwk

      Delete
  2. Hallo AA INDRA. Salam kenal dulu dari Pangeran WOrtel.. :)

    Sejujurnya gue pengen ngakak banget. Tapi, biar tetep cool gue ngakanya dikit aja. :D Lagi di tempat umum, gak enakkan ngakaknya kenceng2. :D

    Kalo soal ngutang, aku sih jarang. Takut soalnya. Gak tau kenapa, kalo ngutang itu bawaanya PARNO (jangan salah baca), takut gak kebayar dan segalam macemnya.

    Nah, gue setuju tuh, ngumpulin receh sama Diskonan. Ya, sejatinya gue sama lo seperjuangan bro. Merantau di Negeri orang. :D Semangat tanggal tua..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wohohoho salam kenal Pangeran Wortel..

      Hahaha tawanya diketik aja, biar nggak berisik dan nggak malu. Semangat tanggal tuwir!!! :D

      Delete
  3. nah recehan gw juga banyak bnget. gw kumpulin buat koleksi. sapa tau akhir bulan bisa jadi pahlawan klo lgi bokek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. You're Visioner! Gue juga selalu ngelakuin hal demikian. Ini juga udah lumayan banyak nih duit recehan :D

      Delete
  4. mantap artikelnya, member informasi sekaligus menghibur

    ReplyDelete
  5. Njir! Itu gak di sensor itu bang? :v
    Bahahahaa~

    Semoga menang bang lomba nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak lah buat apa. Si Budi yang di Video juga nggak disensor ini wkwkw.

      Alhamdulillah dapet juara harapan :D

      Delete

Thanks guys udah baca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan dan jangan lupa untuk terus mampir ke sini. Happy Blogging! ~\o/