Jogjakarta: Kerinduan Yang Nyata

Tuesday, May 10, 2016

Konon katanya, Jogjakarta teh adalah salah satu kota wisata di Indonesia yang selalu sukses bikin kangen dan bikin baper orang yang pernah berkunjung ke sana. Karena nggak sedikit orang yang bilang demikian. Gue sih nggak langsung percaya gitu aja ya da belum pernah membuktikan. Gue jadi penasaran dan pengin mencoba membuktikan apakah bener atau nggak kata-kata orang eta teh euy.
jl. malioboro jogjakarta

Awal april tahun lalu gue mencoba membuktikan dengan berangkat ke Jogja. Sebenernya mah nggak ada rencana yang mateng untuk pergi ke Jogja, cuma wacana semata yang berbuah nyata. Hazek. Ceritanya waktu itu gue sama ketiga temen gue lagi nongrong di angkringan khas Jogja yang biasa kita tongkrongi. Ketika lagi asik-asiknya ngobrol, tetiba ada celetukan "Kenapa kita nggak nongkrong di angkringan yang asli aja di Jogjakarta?" Seketika obrolan kita jadi lebih intens yang berujung sebuah kesepakatan kalo kita bakalan berangkat ke Jogjakarta. Huwow.

Kita udah booking tiket kereta dua minggu sebelum berangkat, biar nggak kehabisan tiket dan biar kita duduknya satu gerbong dan berdekatan. Karena naik kereta dan pergi ke jogja adalah hal pertama buat gue. Norak pisan lah aing euy, but seriously, i really excited to go there.

Langkah-demi langkah sangat gue nikmati dari pertama masuk ke stasiun hingga duduk di kursi gerbong kereta Kahuripan malam. Setiap gujag-gijugnya juga sama gue mah dinikmati pisan sampe berdebar-debar dari dada turun ke lutut karena kedinginan. AC keretanya kalo malem lumayan dingin euy.

Ketika beberapa jengkal lagi tiba di stasiun Lempuyangan Jogja, hati gue makin berdebar kencang, mungkin efek dari semangat gue untuk segera menginjakan kaki di bumi Jogjakarta. Satu hal yang gue rasa ketika kaki gue mulai berpijak di keramahan bumi Jogja, ngantuk. Wong masih shubuh, udah bangun dan harus jalan kaki. Nggak deng, satu hal yang gue rasa ketika itu adalah rasa nyaman. Wah gawat, gue paling nggak mau kalo udah ngerasa nyaman sama sesuatu. Karena gue pasti bakal rindu.

Oke, ternyata apa kata orang-orang itu bener, Jogjakarta selalu sukses bikin orang yang pernah berkunjung ke sana merasakan rindu yang membuat candu untuk terus bertemu. Banyak sekali faktor-faktor yang gue rasakan yang membuat gue akhirnya merasakan hal itu.
wefie selfie di jalan malioboro jogjakarta
Wajib wefie di Malioboro. Wajib pokoknamah
Oh iya, ada beberapa hal yang membuat gue bisa beralasan kalo Jogjakarta ini menjadi salah satu kota yang selalu gue rindukan.

The first one is the atmosphere. 
Bumi Jogjakarta yang ramah tamah. Nggak tau kenapa pas pertama kali gue keluar dari stasiun, atmosfer yang gue rasakan di Jogja ini rasanya beda pisan sama atmosfer yang ada di kota-kota lain. Alasan tepatnya sih nggak tau kenapa ya, yang jelas gue merasa adem aja jalan-jalan di sana. Mungkin karena keasriannya atau mungkin karena budayanya juga yang masih kental dan kuat. Ah, yang jelas karena ini juga alasan banyak turis yang datang untuk berwisata ke Jogakarta.

Low Cost Living
Yang doyan backpacker-an, yang doyan murah-murahan, Jogjakarta ini cocok pisan lah pokoknamah. Biaya hidup di Jogjakarta masih bisa dibilang murah ketimbang kota gue sendiri, Tasikmalaya. Ya meskipun ngga terlalu jauh beda juga sih. Penginapan murah, makan murah, jajan murah, nongkrong murah, cuma harga New MacBook aja yang masih mahal.

Ya jelas karena alasan ini juga gue rindu Jogjakarta, pas banget dengan budget traveling gue. Kayakya sejuta juga udah cukup untuk hidup seminggu di sana. Duh, jadi pengin buru-buru ke sana lagi euy.

Surganya Kuliner
jajanan pasar khas jogjakarta

Banyak sekali kuliner-kuliner khas Jogjakarta yang udah mulai di kenal masyarakat luar Jogja. Contohnya gue yang udah kenal dengan nasi kucing, angkringan dan makanan serta minuman khas Jogja lainnya. Satu hal yang bikin gue penasaran dari kulinernya Jogja adalah gimana rasanya nongkrong di angkringan yang bener-bener asli Jogja, alhamdulillah bisa kesampaian walaupun sebenernya agak kecewa karena cuma bisa nongkrong di tempat yang seadanya aja. Kayaknya sih ada angkringan yang lebih asik dari tempat yang gue kunjungi waktu itu, tapi waktu itu cuma bisa dapetin yang menurut gue biasa-biasa aja. By the way, tahu bacem, sate puyuh sama nasi kucingnya tetep juara di lidah gue.

Sebenernya mah masih banyak lagi alasan-alasan lain yang membuat gue bisa merindukan Jogjakarta. Mungkin nanti di lain post bakal gue bahas lebih detail lagi. Pokoknamah tiga point di atas adalah salah tiga alasan gue kenapa selalu merindukan Jogjakarta.

In the end of this post, semua tulisan dan opini di atas adalah murni dari diri gue pribadi, subjektif memang, ya namanya juga opini pribadi. Nggak tau deh kalo kalian gimana yang udah pernah maen ke Jogjakarta atau mungkin yang lahir, besar dan tinggal di Jogjakarta. That is all, See you on the next post! :D

You Might Also Like

15 komentar

  1. "Banyak sekali kuliner-kuliner khas Jogjakarta yang udah mulai di kenal masyarakat luar Jogja. Contohnya gue yang udah kenal dengan nasi kucing, angkringan dan makanan serta minuman khas Jogja lainnya."

    Ngapunten mohon maaf dulu ya, angkringan atau hik itu dari daerah Bayat. Sekilas info...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. HIK ini awalnya dari Bayat, Klaten. Tapi kenapa Angkringan ini lebih rame di Jogja ya, mas? Dan Wedangan rame di Solo?

      Delete
  2. Setuju aa indra, jogja tuh mau gimana pun juga ngangeninnya tingkat dewa. Buat yg udah ngerasain gimana enaknya jogja pasti bakal setuju sama opini kamu. Kalau buatku jogja tuh kayak rumah, home sweet home gitu lah. Padahal aku bukan orang jogja, tapi negoronya sultan ini bener2 bikin jatuh hati.
    Kalau kamu punya kesempatan lebih lama di jogja coba telusuri semua hal yg ada disana. Kalau aku yg paling berkesan kemarin sempet ngerasain rasanya malam 1 suro di pantai parangkusumo, semoga ada kesempatan lagi buat ikutan tapa bisu di benteng pas malam 1 suro di lain kesempatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. I do agree. As i wrote at this post. Jajanin jalan-jalan ke sana atuh euy

      Delete
  3. Bahkan saya sendiri ingin melanjutkan studi disana setelah sempat melakukan study tour dua tahun yang lalu, mungkin kena efek ingin balik ke Jogja juga nih, apalagi harga makanan yang sangat ramah buat dompet, hehehe. Kunjungi blog saya juga di WriteThink: kkmta.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, living cost di sana itu murah. Orangnya pada kreatif pula.

      Delete
  4. saya belum pernah ke jogja, bahkal keluar bali belum pernah. -_- Tapi gak masalah sih, di bali juga ada banyak tempat wisata bagus, keren, unik, dan indah juga. Hehehehehehe... Entar kalau udah mengelilingi semua tempat wisata di bali, rencananya saya mau jalan-jalan keluar bali, termasuk ke jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ada orang bali yang mampir ke sini heheh. Iya, kayaknya semua spot di Bali itu asik-asik deh. Setuju juga, mendingan ekplor Bali dulu sepuasnya sebelum maen ke kota tetangganya. Btw, thanks for visiting :D

      Delete
  5. Jogja itu diciptakan Tuhan dari kebahagiaan, nyaman, dan rindu bang hhe
    Gue udah dua kalia ke sana dua tahun ke belakang, dan jujur gue selalu pengen kesana.
    Ada banyak kenangan sendiri sama Jogja, ada juga kenangan indah tapi bikin sakit kalau di kenang, sih. Ini gue malah curhat :'v

    ReplyDelete
  6. Jogja memang istimewa a, selama ini aku di Jogja sering sekali bersepeda, silahkan mampir a, biar lihat bersepedaku kemana aja selama di Jogja.. hehe

    salam kenal.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju. Wah kayaknya asik banget nih sepedahan di jogja.

      Siap, laksanankan.

      Delete
  7. Setuju. Wah, kayaknya seru banget nih sepedahan di Jogja. Jalanan yang nggak seramai kota-kota besar seperti Jogja ini pasti asik kalo dipake untuk track bersepeda.

    Siap, laksanakan.

    ReplyDelete

Thanks guys udah baca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan dan jangan lupa untuk terus mampir ke sini. Happy Blogging! ~\o/